PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA GAS (PLTG)

prinsip kerja dari Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) adalah sebagai berikut :
Pembangkit Listrik Tenaga Gas membutuhkan udara yang bersih dan dalam jumlah yang tak terhingga. Proses beroperasinya PLTG adalah sebagai berikut :

Untuk beroperasi PLTG menggunakan penggerak mula yaitu mesin diesel yang akan digunakan untuk memutar kompresor sampai putaran tertentu, sehingga kompresor akan berfungsi. Setelah kompresor mulai berfungsi kompresor akan menghasilkan udara yang bertekanan tinggi. Udara yang dihasilkan tersebut kemudian akan mampatkan atau dikompresi  didalam kompresor.

Udara hasil pengkompresian tersebut kemudian disaring dan salurkan ke ruang pembakaran bersama dengan bahan bakar yang telah dipompa keruang pembakaran. Pada proses pembakaran diharapkan terjadi pada tekanan yang konstan agar menghasilkan gas pembakaran yang bertemperatur tinggi. Gas yang dihasilkan inilah yang akan digunakan  untuk memutar turbin dan pada gilirannya generator yang sudah dikopel dengan turbin akan bergerak.dan generator yang berputar akan menghasilkan tenaga Listrik.

Sisa gas yang terjadi  selama proses pembakaran akan dibuang ke udara melalui cerobong – cerobong asap. Gas buang yang keluar dari turbin gas bertemperatur antara 400 – 700˚C, oleh karena itu masih dapat dimanfaatkan sebagai fluida pemanas pada ketel uap. Disamping itu, gas buang pada sistem turbin gas masih banyak mengandung oksigen karena sistem turbin gas menggunakan campuran bahan bakar dan udara. Jadi jika dianggap perlu gas buang masih dapat digunakan untuk membakar bahan bakar didalam ketel uap, sehingga temperatur gas dapat dinaikkan. Pada ruang bakar dan turbin gas  sudah terjadi yang namanya panas, untuk mendinginkan ruang bakar serta turbin gas digunakan aliran udara dari kompresor.


                                                                                                 
Pemeliharaan PLTG

Pemeliharaan dibagi atas pemeliharaan rutin dan pemeliharaan periodic tahunan. Pemeliharaan rutin pada umumnya tidak terlalu banyak mengingat bentuk unit yang kompak. Pemeliharaan rutin hanya sekitar penggantian filter bahan bakar dan filter udara serta koreksi karakteristik peralatan control yang dicapai menyimpang serta pembetulan lainnya yang tidak memerlukan biaya tinggi.

Pemeliharaan periodic tahunan ditentukan oleh antara gabungan jumlah jam kerja dan jumlah start yang telah dicapai. Secara sederhana dapat ditetapkan angka periodic tersebut adalah 400 jam operasi untuk unit gahan bakar HSD, 6000 jam untuk unit yang beoperasi dengan bahan bakar gas alam atau 300 jam start. Terdapat 4 kali pemeliharaan periodic tahunan dalam satu siklus pemeliharaan yaitu:
1)      Combustion Inspection berupa ruang bakar serta penggantian komponen-komponennya yang didapat di rusak. Pemeliharaan ini dilakukan pada 6000 jam operasi yang pertama;
2)      Hot Gas Path Inspectioan berupa pemeriksaan sudu-sudu tetap dan jalan turbin dan ruang bakarnya disertai penggantian seperlunya, dilakukan pada operasi 12 000 jam;
3)      Cobution Inspection kedua pada operasi 18 000 jam;







terima pembuatan jingle perusahaan / usaha anda "murah bergaransi" hubungi 081915715383

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More