SISTEM PEMBANGKIT LISTRIK ENERGI BIOMASSA (PLTBIOMASA)

Kegiatan manusia dalam kehidupan sehari-harinya selalu menghasilkan sampah. Sampah merupakan masalah besar yang dihadapi di kota-kota besar dan daerah-daerah pedesaan yang ada di Indonesia pada umumnya. Rata-rata di setiap harinya orang-orang menghasilkan sampah yang lumayan banyak dan akan terus meningkat tiap tahunnya dengan jumlah yang sangat besar, bahkan dapat pula melebihi jumlah popularitas dari manusia itu sendiri. Untuk mengatasi hal tersebut maka diperlukan suatu usaha untuk dapat mengolah sampah tersebut menjadi suatu barang yang berguna dalam kehidupan sehari-hari. Pengolahan sampah dapat dilakukan dengan cara mendaur-ulang sampah tersebut menjadi barang-barang kerajinan ataupun barang-barang jadi lainnya sehingga dengan cara tersebut maka diharapkan jumlah sampah diminimalisasikan walaupun tidak seberapa besarnya.
Pemanfaatan limbah sampah tidak hanya dapat dilakukan dengan cara mendaur-ulang sampah tersebut menjadi barang kerajinan ataupun barang jadi lainnya melainkan dapat pula dengan memanfaatkannya untuk membuat bahan bakar dan juga sebagai sumber pembangkit listrik dengan memanfaatkan energi biomassa itu sendiri. Berbagai alternatif energi telah banyak ditemukan pada saat ini, misalnya penggunaan tenaga angin, tenaga matahari, dan lain-lain termasuk yang sampai saat ini masih cukup kontroversial yaitu tenaga nuklir. Limbah biomass atau sampah menjadi salah satu pilihan sumber energi alternatif tersebu.
Biomass secara umum lebih dikenal sebagai bahan kering material organik atau bahan yang tersisa setelah suatu tanaman atau material organik dihilangkan kadar airnya (dikeringkan). Material organik hidup seperti tumbuhan, hewan dan kotorannya, umumnya mengandung 80-90% air, namun setelah kering akan mengandung senyawa hidrokarbon yang sangat tinggi. Senyawa hidrokarbon inilah yang penting sebagai potensi sumber energi yang tersimpan pada biomassa. Untuk lebih gampangnya, kita coba bayangkan BBM, gas dan batu bara yang sebetulnya berasal dari fosil hewan dan tumbuhan purba dan tertimbun di dalam perut bumi dalam keadaan masih menyimpan kandungan senyawa hidrokarbon yang tinggi. Biomassa ini sangat mudah kita temukan dari aktivitas pertanian, peternakan, kehutanan, perkebunan, perikanan dan limbah-limbahnya di daerah, sehingga mudah dimanfaatkan untuk mengembangkan alternatif energi. Menyangkut tentang hal tersebut maka didalam makalah ini penulis mencoba untuk membahas bagaimana cara untuk memanfaatkan sampah sebagai sumber pembangkit tenaga listrik atau yang sering disebut dengan istilah pembangkit listrik energi biomassa sehingga nantinya dapat memenuhi kebutuhan listrik dalam kehidupan sehari-hari.
Energi terbaru merupakan energi yang berasal dari alam dan dapat diperbaharui, apabila energi tersebut dikelola dengan baik maka sumber daya tersebut tidak akan ada habis-habisnya. Di Indonesia pemanfaatan energi terbarukan dapat digolongkan dalam tiga kategori. Yang pertama adalah energi yang sudah dikembangkan tetapi masih secara terbatas, dan yang terakhir adalah energi yang sudah dikembangkan tetapi baru sampai pada tahap penelitian. Dari ketiga kategori tersebut pemanfaatan energi biomassa termasuk bagian dari energi yang dikembangkan secara komersial. Dengan menggunakan mesin pembakar sampah modern, sampah dapat diubah menjadi energi serbaguna termasuk didalamnya energi listrik, yang nantinya siap untuk didistribusikan ke setiap rumah, tentunya sampah yang digunakan adalah termasuk jenis sampah yang organik.

        Keunggulan Sistem Pembangkit Listrik Energi Biomassa
Penggunaan Sistem Pembangkit Listrik Energi Biomassa sebagai salah satu alternatif untuk mendapatkan energi listrik sekarang ini memiliki beberapa keunggulan bila dibandingkan dengan penggunaan Sistem Pembangkit Listrik lainnya. Keunggulannya antara lain adalah :
1.        Dibandingkan dengan sistem pembangkit lainnya Biomass merupakan sumber energi yang murah, karena untuk memperoleh bahan bakunya sangat mudah.
2.        Timbunan sampah dapat menghasilkan emisi GRK (Gas Rumah Kaca) berupa gas metana yang cukup besar yang dapat menyerap radiasi matahari di atmosfer sehingga menyebabkan suhu permukaan bumi menjadi panas, dengan pengembangkan sistem pembangkit energi biomassa ini maka jumlah sampah dapat diminimalisasikan, sehingga pengaruh GRK terhadap suhu permukaan bumi dapat dikurangi.
3.        Biomassa dapat mengurangi jumlah sampah yang dapat mencermarkan lingkungan sekitar.
4.        Mempunyai sumber yang selalu baru (merupakan jenis energi terbarukan).
5.        Sumber energi mempunyai jumlah cadangan sangat besar.
6.        Teknologi pengolahannya tidak terlalu rumit.









terima pembuatan jingle perusahaan / usaha anda "murah bergaransi" hubungi 081915715383

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More